loading...

Apa Yang Terjadi Untuk Tubuh Anda Ketika Anda Mengkonsumsi Okra ? Simak Selengkapnya Dibawah Ini Tentang Okra Yang Ampuh Mencegah KANKER, DIABETES, DLL. Tolong Sebarluaskan Artikel Ini Kepada Teman Atau Saudara Kita Yang Lain



Okra dan Diabetes: Okra, sering disebut sebagai jari wanita, telah ditemukan oleh beberapa in vitro dan in vivo menjadi ampuh darah penurun glukosa (anti-diabetes) makanan. Okra telah digunakan secara tradisional sebagai pengobatan alternatif untuk diabetes dan diperkirakan bahwa efek ini dari okra adalah karena adanya sejumlah besar serat makanan larut, yang menghambat penyerapan glukosa dari saluran pencernaan.

Okra dan Kanker: Okra juga menunjukkan tindakan terhadap sel kanker payudara di laboratorium penelitian pendahuluan.

Okra dan Depresi: Menakjubkan penelitian baru telah membuktikan bahwa okra mungkin juga memiliki kemampuan untuk melawan salah satu penyakit kronis waktu kita: Depresi.

Sudah diketahui bahwa diet yang sehat meningkatkan suasana hati karena beberapa buah-buahan dan sayuran dilaporkan memiliki antioksidan suasana hati mengangkat seperti flavonoid dan quercetin. Karena kandungan antioksidan yang tinggi okra ini, belum ada catatan diketahui kemampuan antidepresan, para peneliti dari University of Mazandaran Ilmu Kedokteran diperiksa efeknya dalam mengangkat mood.

Para peneliti menarik ekstrak dari biji dan daun karena mereka sering mengandung konsentrasi tertinggi antioksidan.


Seperti yang
diharapkan, ekstrak ditemukan mengandung 58-68 mg setara asam galat per gram, kadar yang sama antioksidan seperti ekstrak blackberry dan blueberry, yang paling kuat dari semua buah-buahan dan berry.

Setelah tes standar pada tikus diabetes, hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak biji okra bertindak sebagai agen suasana hati mengangkat kuat bahwa ketika dosis tinggi (750 mg 10: ekstrak 1 biji per kg berat badan) dilakukan sebagai efektif sebagai obat imipramine anti-depresi . Tetapi bahkan dalam dosis rendah (250 mg / kg), ekstrak sudah diwujudkan dorongan suasana hati yang signifikan. Efek mood positif dikaitkan dengan jumlah fenol yang tinggi dan isi flavonoid dari ekstrak okra.

Kesulitan dan komplikasi yang berhubungan dengan diabetes menempatkan penderita diabetes berisiko lebih besar terkena depresi.] Juga, ia berpikir bahwa memiliki depresi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena diabetes atau memperburuk gejala diabetes. Penelitian telah menunjukkan (mengejutkan) bahwa orang dengan depresi dan diabetes menderita lebih parah dibandingkan dengan diabetes saja.

Dengan ditemukannya tindakan okra kuat anti-depresi, penderita diabetes memiliki kemungkinan yang signifikan dari penanganan depresi dan mendapatkan kontrol atas tingkat darah mereka pada waktu yang sama. Makan seluruh okra mengandung serat yang penting untuk mengatur gula darah dan menurunkan kadar kolesterol. Hal ini juga mengandung hampir 10% dari tingkat yang direkomendasikan vitamin B6 dan asam folat. Bahkan tanpa diabetes, mengunyah okra adalah pilihan yang jauh lebih sehat karena memiliki bahwa "hormon bahagia" daripada binging pada permen.

Sumber: cuisineandhealth.com