loading...

KISAH NYATA,.!!! Berhati-hatilah jika kamu menggunakan semut jepang untuk mengobati diabetes


INFO : Bahaya Semut/Kutu Jepang untuk DIABETES.



Ada sahabat sy (ibu2) di Magelang pengidap Diabetes, kmd dia konsumsi Semut/Kutu Jepang yg katanya bisa mengobati Diabetes, mungkin benar karena Semut itu mengeluarkan insulin.

Tapi hanya dalam waktu SATU TAHUN mengkonsumsi Semut/Kutu Jepang itu, ternyata ususnya terkena bakteri dan rusak, sehingga harus dipotong ususnya.
Mula2 gejala cuma diare tp tdk sembuh2, kmd perut membesar padahal susah makan, akhirnya team dokter Panti Rapih Ygk melakukan operasi..... MasyaAlloh ternyata didalam usus ada "unidentified transparant mass" dan setelah diangkat massa itu usus dibawahnya sudah hancur dan bernanah. Dan Bakteri tsb sdh menjalar ke bagian usus yg lain.

Kmd suaminya (dosen UGM)


menyelidiki Semut/Kutu Jepang tsb di lab, dan...... ternyata didalam tempat (stoples) Semut/Kutu Jepang itu terdapat buuanyaak sekali bakteri.

Bakteri tsb bisa mati kalau terkena air mendidih selama 5 mnt, sementara Semut tsb kena air panas 1mnt saja sdh mati. Jadi kl kurang dari 5 mnt semutnya mati tapi bakterinya masih hidup.

Dari teman sy yg lain (dosen UI) juga menginfokan kalau ada dua kasus yg sama seperti teman sy di Mgl tsb.

Jadi STOP konsumsi Semut/Kutu Jepang, agar terhindar dari bakteri yg merusak usus.
Copas dari grup FK UNS alumni.

Silahkan bantu share yah sahabat
SUMBER:G+ Saskia Avvrilia